Bergulir ke DPRD, Fraksi PKS Fasilitasi Usulan Pemekaran Kelurahan Karampe

PALU,CS – Usulan masyarakat Kelurahan Besusu Tengah (Besteng) Kecamatan Palu Timur Kota Palu Sulawesi Tengah (Sulteng) tentang pemekaran kelurahan telah bergulir ke DPRD Palu.

Dimana masyarakat mengusulkan terjadinya pemekaran kelurahan Besteng menjadi Kelurahan Karampe.

Berkas usulan pengusulan diserahkan tim pemekaran kepada Wakil Ketua DPRD Palu M Rizal, Senin 22 Maret 2021. Rizal didampingi anggota DPRD, Rusman Ramli dan Marcelinus.

Dalam usulan itu, Kelurahan Karampe nantinya berbatasan sebelah utara dengan Kelurahan Talise. Sebelah timur dengan Kelurahan Besusu Timur.

Sebelah selatan bersebelahan dengan Kelurahan Besusu Barat dan Besusu Tengah. Dan sebelah barat bersebelahan dengan Teluk dan Sungai Palu.

Baca Juga :  Lagi, Wali Kota Palu Magangkan 4 ASN-nya

Salah tim pemekaran, Wahyudi Lawide mengatakan, dari sisi jumlah penduduk, pemekaran wilayah itu sudah layak dilakukan. Yakni sebanyak kurang lebih 3.750jiwa. Jumlah ini sudah lebih dari ketentuan yang ada yakni kurang lebih 3500jiwa.

Menurut dia, Kecamatan Palu Timur saat ini hanya memiliki lima kelurahan. Jelas Wahyudi, sebagai kecamatan tertua di Kota Palu, Kecamatan Palu Timur sudah seharusnya naik ke Type A dengan menambah jumlah kelurahan.

“Kami usulkan karena dari luas wilayah dan jumlah penduduk, Karampe sudah layak untuk dimekarkan sebagai kelurahan,”paparnya.

Baca Juga :  Wali Kota Palu Harap Business Matching Jadi Forum Perkuat Jejaring Pelaku UMKM  

Wakil Ketua DPRD Palu, M Rizal menyatakan usulan ini akan segera ditindaklanjuti sesuai ketentuan yang berlaku.

“Kami akan komunikasikan ke asisten 1 Pemkot Palu,”katanya.

Rizal bahkan menyebut, bila perlu usulan pemekaran ini akan didorong menjadi inisiatif DPRD Palu.

“Kami akan tindaklanjuti masuk menjadi agenda dalam penyusunan Prolegda,”sebutnya.

Sementara itu, Rusman Ramli yang juga anggota Fraksi PKS DPRD Palu mengatakan pemekaran wilayah merupakan hal penting sebagai upaya mendekatkan pelayanan kepada masyarakat.

“Tinggal bagaimana nanti menjalin komunikasi dan persetujuan tokoh masyarakat dan stakeholder,”katanya.

Menurutnya pemekaran wilayah Kelurahan Besteng memang sudah cukup potensial dilakukan karena sudah terjadi ‘over lap’ jumlah penduduk.

Baca Juga :  Partisipasi Pemilih Pilwakot 65,7 Persen, Iksan Sarifudin : Hadi-Reny Unggul Disemua Kecamatan, Ini Sejarah

“Langkah selanjutnya kita dorong untuk pembahasan bersama ke pemerintah palu. Nanti kita lihat seperti apa aturan main pemekaran wilayah ini,”demikian Rusman Ramli.(TIM)

 

Pos terkait