Penindakan Satgas LPG Palu diharap Berjalan Rutin

PALU,CS – Anggota Komisi B DPRD Palu Joppy Alvi Kekung mengapresiasi kesigapan Satuan Tugas (Satgas) pengawasan tabung LPG 3kg bersubsidi yang telah melakukan penindakan terhadap pengecer tabung tanpa izin.

Menurutnya penindakan ini penting sebagai langkah untuk memberi efek jerah kepada para pengecer yang tanpa izin pangkalan melakukan kegiatan jual beli tabung melon tersebut. Lalu menjualnya diatas dari Harga Eceran Tertinggi (HET).

Masyarakat kata dia sangat berharap langkah kongkrit demikian. Sebab salahsatu penyebab kerap terjadinya kelangkaan tabung melon ditingkat pangkalan adalah karena ulah para pengecer ini.

Penindakan Satgas inipun diharap menjadi jalan keluar terhadap permasalahan kelangkaan elpiji melon yang telah terjadi bertahun-tahun lamanya. Sekaligus sebagai upaya agar peruntukan elpiji melon dari tingkat pangkalan bisa tepat sasaran kepada masyarakat yang kurang mampu.

Baca Juga :  Salam Hangat Wali Kota Palu di Wisuda Tahfiz Al-Qur'an Rumah Tahfiz dan MTs Banua Al-Qur'an

“Kami sangat mendukung langkah itu,”kata Joppy, Senin 22 Maret 2021.

Kendati begitu, politisi PDI-P inj menekankan agar penindakan harus tetap rutin dilaksanakan. Sehingga warga yang tadinya telah ditindaki, tidak lagi melakukan kegiatan itu. Karena menyadari adanya penindakan yang setiap saat bisa dilakukan.

“Istilah kita disini jangan cuma ‘panas-panas tai ayam’. Hanya pertama saja melakukan razia secara rutin. Setelah itu kita tidak tau apa yang dilakukan,”harapnya.

Demikian halnya terhadap proses penegakan hukumnya. Joppy menggaris bawahi, aparat penegak hukum yang tergabung dalam Satgas harus benar-benar serius melakukan penegakan hukum itu.

Baca Juga :  Nasana Community Berbagi Makan Siang untuk Pahlawan Lingkungan

Terlebih jika memang kegiatan jual beli elpiji melon subsidi diatas HET melanggar ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

“Kalau melanggar hukum ya harus dipertanggungjawabkan secara hukum. Dan ini harus transparan. Supaya publik tau kalau ada keseriusan dari aparat penegak hukum,”jelas Joppy.

Selain itu ia pun berharap penindakan juga perlu dilakukan terhadap pangkalan resmi. Sebab berdasarkan informasi yang beredar ditengah masyarakat, pemilik pangkalan biasanya menjual tabung itu diatas dari HET dan memberi akses pembelian terhadap warga yang tidak berhak.

“Supaya permasalahan ini tuntas. Penindakan harus terhadap semua pihak yang berkaitan,”paparnya.

Baca Juga :  Hari Bhakti RRI ke 78 di Palu, Pertamina Gelar Promo Ganti LPG 3 Kg ke Bright Gas

Untuk diketahui, Asisten Perekonomian Pemkot Palu, Denny Taufan sebelumnya menyatakan bahwa Satgas pengawasan LPG telah melakukan razia sebanyak empat kali.

Satgas menurutnya bahkan telah melakukan penindakan terhadap 11 pelaku pengecer yang terbukti menjual elpiji melon tanpa izin pangkalan serta menjualnya diatas HET.

Dari 11 pengecer itu 6 diantaranya telah menjalani proses pemeriksaan dan penyelidikan dari pihak Kepolisian Polres Palu. Sementara lima lainnya sedang menunggu proses tersebut.

Denny juga berharap terhadap pengecer yang telah menjalani proses hukum oleh pihak kepolisian agar benar-benar ditindak jika hasil penyelidikan terbukti bersalah.

“Karena jika bicara penyelidikan, maka itu sudah menjadi ranah aparat penegak hukum,”pungkasnya.(TIM)

Pos terkait