Sekkot: Lahan Produktif di Palu Kian Mengecil

PALU,CS – Sekretaris Kota (Sekkot) Palu Irmayanti mengemukakan Kota palu saat ini diperhadapkan ketersediaan lahan produktif yang semakin mengecil karena beralih fungsi menjadi permukiman. Mengecilnya lahan produktif menurutnya juga tidak terlepas dari bencana alam 28 September 2018 silam serta Pandemi Covid-19.

Demikian Sekkot dalam pembukaan kegiatan temu calon kader pangan tingkat Kota Palu di Kedai Amar di Kelurahan Tanamodindi Kecamatan Mantikulore Jumat 4 November 2022.

“Berkurangnya lahan produktif tersebut akan berpengaruh terhadap minat dan aktifitas serta peluang masyarakat dalam berusaha tani,”kata Sekkot mewakili wali kota.

Langkah yang ditempuh Pemkot Palu adalah mencanangkan pengembangan kawasan pertanian perkotaan (urban farming dengan pola pemanfaatan pekarangan. Kebijakan tersebut diharapkan mampu mendukung arah dan kebijakan pembangunan pertanian tahun 2020-2024.

Sekkot menjelaskan ketahanan pagan merupakan issu global yang perlu menjadi perhatian akibat ancaman perubahan iklim hingga konflik geopolitik. Gejolak pangan yang terjadi saat ini menguji ketahanan pangan di banyak negara khususnya dalam negeri, untuk itu diperlukan trasnformasi system pangan yang mampu membantu meningkatkan daya tahan terhadap ketersediaan pangan, kecukupan kalori dan protein.

Baca Juga :  Seluruh Fraksi DPRD Sulteng Setujui Ranperda APBD Sulteng 2024

Gejolak pangan tersebut akan berpengaruh nyata terhadap realisasi penurunan angka stunting. Sehingga Presiden mengeluarkan peraturan nomor 72 tahun 2021 tentang percepatan penurunan stunting.

Perpres ini merupakan wujud komitmen pemerintah dalam mempercepat pencapaian target penurunaan stunting menjadi 14 persen pada 2024, sesuai amanat RPJMD nasional 2020-2024 sekaligus memperkuat penerapan strategi nasional percepatan penurunan stunting 2018-2024 yang pelaksanaan kegiatan penurunan stunting harus berdasarkan data dan fakta.

Kemudian melakukan analisis situasi, untuk memetakan target sasaran sesuai prioritas.

Sekkot meminta camat, lurah, dan stakeholders terkait, harus ada inisiatif. Perlu inisiatif dan aktif dalam mencari solusi atas permasalahan stunting.

“Saya menyadari dengan keterbatasan sumber daya kita, tapi tidak boleh menjadi alasan untuk tidak melakukan inisiasi penyelesaian.Silahkan komunikasikan dan koordinasikan dengan pihak-pihak tekait, pemetaan stakeholders dan peran masing-masing harus jelas,”kata Sekkot.

Baca Juga :  Untad dan Yayasan HRC Caritra Teken MoU di Bidang ini

Menurutnya jika kita terus membangun komunikasi dan koordinasi dengan seluruh pihak, maka target itu akan tercapai bahkan melebihi dari target.

“Saya yakin dan percaya, bahwa kita semua mampu. Jika ini tercapai, maka akan tercatat sebagai prestasi dan menjadi amal jariyah kita sekalian. Agama telah mengajarkan kepada kita, untuk senantiasa bermanfaat buat orang lain, karena sebaik-baiknya manusia adalah yang bermanfaat buat orang lain,”ujar Sekkot.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Palu Asharini Mastura mengatakan kader Pangan Kota Palu adalah setiap orang yang berasal dari komunitas desa/kelurahan yang telah mengikuti dan memiliki sertifikat pelatihan dan sosialisasi terkait pangan yang dilaksanakan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Palu.

Mengingat pentingnya kader pangan di Kelurahan Kota Palu, maka perlu dilakukan langkah strategis dalam menciptakan kader pangan yang dapat berperan sebagai
corong dan membantu sebagai perpanjangan pemerintah dalam mensosialisasikan pentingnya pangan dan gizi bagi keluarga.

Baca Juga :  H. Suryanto Serap Aspirasi ini dari Empat Desa di Banggai

Untuk menjadi motivator dan penggerak dalam rangka mensosialisasikan pentingnya tanaman pekarangan dalam rangka mendekatkan pasar dengan dapur. Menjadi agen perubahan pola konsumsi yang beragam, bergizi dan seimbang serta aman untuk dikonsumsi.

Serta menjadi mitra pembangunan masyarakat dalam mensukseskan penurunan angka stunting yang merupakan program strategis nasional.

Pelaksana Teknis Kegiatan Dinas Pertanian Kota Palu Hasrul, output dari kegiatan temu calon kader pangan adalah setiap peserta berhak mendapatkan sertifikat.
Terciptanya kader kader pangan diinstansi pemerintahan dan lembaga dibawah naungan Pemerintah Kota Palu.

Setiap peserta pelatihan akan mendapatkan bantuan untuk dimanfaatkan dan ditanam di halaman, pekarangan dan atau kebun dasawisma.

Setiap peserta pelatihan tabulapot dan toga mendapatkan bantuan untuk dimanfaatkan dan ditanam dihalaman, pekarangan dan atau kebun dasawisma.

Waktu pelaksanaan selama tiga hari diikuti perwakilan PKK disetiap kelurahan, para pejabat dan staf dilingkup Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Palu. Jumlah peserta sebanyak 140 orang.(ADV).

Pos terkait