Zainal Aminim: Pemuda Harus Punya Kesadaran Hukum dan Kemandirian Ekonomi

PALU,CS – Generasi muda Indonesia harus menjadi pribadi unggul untuk menggapai masa depan yang lebih baik, serta menjadi aset negara.

Pribadi yang unggul itu, menurut Zainal Aminin, narasumber dari Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia, adalah selain pemuda yang sadar hukum, juga pemuda yang memiliki kemandirian ekonomi.

“Mulai saat ini jadilah pemuda yang memiliki jiwa entrprenurship dan memiliki kemandirian secara ekonomi, agar kita memiliki nilai tawar,”kata Zainal, yang didaulat sebagai salah satu narasumber dalam Workshop, Penguatan Kapasitas Pemuda Dalam Membangun Masyarakat Sadar Hukum.

Workshop digelar Pusat Advokasi Hukum dan HAM (PAHAM) Cabang Sulawesi Tengah, dalam rangkaian pelantikan pengurus PAHAM Sulteng, Minggu 18 Desember 2022.

Selain Zainal, turut menjadi narasumber, Anggota Komisi X DPR-RI, Hj Sakinah Aljufri, kemudian Prof Heru Susetyo, guru Besar Viktimologi Universitas Indonesia, juga ada praktisi advokat, Moh Ridwan Limouno.

Baca Juga :  Jelang Pelantikan Pengurus, PARPRI Temui Wali Kota Palu

Dalam kesempatan ini peserta workshop, juga diberikan penguatan pemahaman tentang hukum. Termasuk prosedur dalam melakukan kegiatan-kegiatan advokasi.

Direktur PAHAM Cabang Sulteng, Andi Parenrengi menambahkan bahwa tujuan workshop, untuk menguatkan kapasitas pemuda dalam membangun masyarakat sadar hukum.

Secara khusus kegiatan ini menurut Andi, juga bertujuan memberikan pengetahuan hukum kepada pemuda, sehingga pemuda dapat mengetahui tentang peraturan perundang-undangan.

Termasuk memberikan pemahaman hukum kepada pemuda, sehingga pemuda dapat memahami tujuan peraturan perundang-undangan serta manfaat adanya peraturan perundang-undangan.

“Melalui kegiatan ini, kita juga ingin membangun penataan hukum kepada pemuda, supaya pemuda dapat menaati hukum. Serta yang tidak kalah pentingnya, menanamkan sikap pengharapan terhadap hukum kepada pemuda, sehingga dapat menghargai hukum, yang pada gilirannya dapat menciptakan ketertiban serta ketentraman dalam kehidupan bermasyarakat,”katanya.

Menurut Andi, bahwa hukum adalah aturan yang dibuat oleh manusia untuk menentukan tingkah laku atau perilaku setiap manusia dan biasanya sifatnya paksaan, maka setiap orang harus menaatinya. Tujuannya adalah untuk menciptakan ketertiban sosial.

Baca Juga :  Seraya Wali Kota Palu Pada Seminar Tentang Gagasan Sulteng

Karena hukum adalah tatanan kehidupan yang diciptakan untuk mencapai nilai-nilai yang diinginkan oleh masyarakat. Salah satu nilai yang menjadi tujuan hukum adalah ketertiban. Ketertiban berarti ada ketaatan dan perilaku patuh dalam menjalankan apa yang dilarang dan diperintahkan oleh undang-undang.

Kesadaran hukum dapat diartikan sebagai kesadaran seseorang atau sekelompok orang terhadap aturan atau hukum yang berlaku. Kesadaran hukum sangat dibutuhkan oleh suatu masyarakat. Hal ini dimaksudkan agar ketertiban, ketentraman, kedamaian, dan keadilan dapat terwujud dalam pergaulan antar manusia.

Tanpa memiliki kesadaran hukum yang tinggi, tujuan ini akan sangat sulit dicapai. Pada akhirnya, jika kesadaran hukum dalam masyarakat tinggi, tentu akan menciptakan ketentraman dalam kehidupan bermasyarakat.

Baca Juga :  Begini Kesepakatan Supir Dump Truck dan Forkompinda Terkait Pengisian BBM di SPBU

Akibat lemahnya kesadaran hukum, kehidupan masyarakat akan menjadi resah dan tidak tenteram. Sebaliknya, tingginya kesadaran hukum memunculkan masyarakat yang beradab. Oleh karena itu, hendaknya selalu mengembangkan sikap sadar terhadap hukum.

“Di sisi lain, dalam konteks pemuda. Pemuda adalah masyarakat generasi penerus dan pewaris bangsa, karena itu pemuda diharapkan memiliki kesadaran hukum kuat, sehingga pemuda mampu memajukan bangsa ini. Workshop nasional ini, mengangkat tema Penguatan Kapasitas Pemuda dalam Membangun Masyarakat Sadar Hukum,”katanya.

Ketua Panitia, Andi Ahmad S. Baropo, menambahkan bahwa workshop dihadiri ratusan peserta yang dominan adalah mahasiswa dari beberapa perguruan tinggi di Kota Palu, di antaranya Universitas Tadulako, IAIN Datokarama Palu, STIE Panca Bhakti Palu dan Universitas Muhammadiyah.

“Juga ada peserta wakil dari Ormas Kepemudaan dan Pelajar. Di antaranya Ikatan Pelajar Muhammadiyah dan Pemuda Muhammadiyah,”tandas Andi Ahmad S. Baropo.(**)

Pos terkait