Banjir Bandang Terjang Kecamatan Toribulu, 1 Warga Meninggal dan 1 Hilang

Sejumlah warga mengevakuasi korban jiwa akibat bajir di Kecamatan Toribulu, Minggu 23 Juni 2024. (FOTO : channelsulawesi.id)

PARIMO, CS – Banjir bandang melanda Kecamatan Toribulu pada Ahad, 23 Juni 2024, pukul 04.38 WITA, akibat hujan dengan intensitas sedang hingga lebat. Luapan Sungai Toribulu yang bertemu dengan air laut pasang mengakibatkan banjir di Desa Sibalago dan perumahan nelayan Desa Sienjo.

Di Desa Sibalago, banjir bandang telah mengisolir 90 Kepala Keluarga (KK) akibat terputusnya jembatan yang menghubungkan Desa Sibalago dan Desa Sienjo. Sementara itu, di Desa Sienjo, 30 KK terdampak banjir.

Bacaan Lainnya
Baca Juga :  Dikabarkan 10 Warga Meninggal Akibat Banjir Torue, 3 Hilang

Selain itu, banjir memberi dampak, 1 unit jembatan yang menghubungkan Desa Sibalago da Sienjo terputus. 1 jiwa meninggal dunia atas nama Andi Nur Hayati, dan 1 jiwa belum ditemukan atas nama Aco.

Kepala Pelaksana BPBD Provinsi Sulawesi Tengah, H. Akris Fattah Yunus, melaporkan bahwa masyarakat saat ini sedang melakukan pembersihan material banjir bandang, meskipun hujan belum reda. Sementara itu, air mulai surut di beberapa area.

Akibat putusnya jembatan penghubung, warga Desa Sibalago masih terisolir dan membutuhkan bantuan segera. BPBD dan pihak terkait terus berupaya memberikan bantuan dan mencari korban yang belum ditemukan.

Baca Juga :  Kampanye Hari Terakhir, DPD PKS Parimo FlashMob di Pasar Parigi

Situasi ini mengingatkan pentingnya kesiapsiagaan menghadapi bencana alam, terutama di wilayah yang rawan banjir. Diharapkan pemerintah setempat dapat segera memperbaiki infrastruktur yang rusak dan memberikan bantuan kepada masyarakat yang terdampak. **

YAMIN

Pos terkait