Untad Buka SMMPTN, Ini Info Lengkapnya

PALU, CS – Universitas Tadulako (Untad) akan membuka Seleksi Mandiri Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SMMPTN) atau yang lebih dikenal jalur lokal. Wakil Rektor Bidang Akademik Untad, Dr Lukman Nadjamuddin, menerangkan pendafaran SMMPTN dibuka mulai 7 sampai 26 Juni mendatang.

“Ini pintu masuk yang terakhir ke Universitas Tadulako melalui Seleksi Mandiri Masuk Perguruan Tinggi Negeri. Waktunya (pendaftaran) cukup panjang,” ungkap Lukman saat memberikan keterangan pers, di Lantai 1 Gedung Rektorat Untad, Jumat 4 Juni 2021 siang.

Bacaan Lainnya
Baca Juga :  Untad dan Unsimar Lanjutkan Kerjasama di Bidang Tri dharma Perguruan Tinggi

Konfrensi pers itu juga dihadiri Kepala Biro Akademik, Kemahasiswaan, dan Perencanaan Untad, Munari dan Panitia SMMPTN Untad, Yutdam Mudin.

Pendaftaran jalur SMMPTN dibuka secara online melalui portal https: smmptn.untad.ac.id. Lukman mengatakan SMMPTN membuka semua program studi (prodi) yang ada di Universitas Tadulako.

Tes ditetapkan dengan sistem ujian tulis berbasis kertas yang pelaksanaannya dijadwalkan pada 12 dan 13 Juli 2021. Ujian terdiri atas tiga kelompok yaitu kelompok sosial dan humaniora (soshum) terdiri dari tes kemampuan akademik dengan soal matematika, sejarah, geografi, sosiologi, dan ekonomi.

Baca Juga :  PPDI Sulteng Dorong Perangkat Desa Kuliah di Program RPL PSDKU Untad

Kelompok sains dan teknologi (saintek) yang juga terdiri dari tes kemampuan akademik dengan soal matematika, fisika, kimia dan biologi. Kelompok ujian yang terakhir yaitu campuran soshum dan saintek dengan soal matematika, sejarah, geografi, sosiologi, dan ekonomi, fisika, kimia dan biologi.

“Ketiga kelompok ini mengikuti tes potensi skolasitik untuk mengukur penalaran umum, pemahaman bacaan dan menulis, pengetahuan dan pemahaman umum, serta pengetahuan kuantitatif. Untuk pengumuman kelulusan jalur SMMPTN tanggal 27 Juli,” tandas Lukman.

Yutdam melanjutkan, untuk kuota SMMPTN Untad disiapkan minimal 2.614 kursi untuk program sarjana. Kuota tersebut belum termasuk untuk prodi diploma III dan Non Reguler yang ada di Untad.

Baca Juga :  Gebyar Muharram My Club Palu, Heboh, Seru dan Edukatif

“Untuk kuota diploma III dan non reguler belum ditetapkan. Yang sarjana tidak kurang dari 2.614 dan biasanya lebih,” ucap Yutdam.

Yutdam menambahkan pihaknya juga akan mengantisipasi terulangnya kasus perjokian oleh peserta tes saat mengikuti ujian. Salah satu yang akan dilakukan dengan pemeriksaan ketat ke semua peserta menggunakan metal detector. **

Pos terkait