Ketua MUI Palu Pidato Toleransi di Hadapan Puluhan Ribu Umat Kristiani

Ketua MUI Kota Palu, Prof. KH. Zainal Abidin menyampaikan pidato tentang toleransi dan membangun kerukunan, dihadapan puluhan ribu umat Kristiani pada perayaan Paskah Oikumene gereja - gereja se-Sulawesi Tengah, di Kota Palu, Senin 6 Mei 2024. (FOTO : istimewa)

PALU, CS – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Palu, Prof. KH. Zainal Abidin menyampaikan pidato tentang toleransi dan membangun kerukunan, dihadapan puluhan ribu umat Kristiani pada perayaan Paskah Oikumene gereja – gereja se-Sulawesi Tengah.

“Perayaan Paskah Oikumene Gereja – Gereja se-Sulawesi Tengah menjadi momentum yang baik untuk memperkuat hubungan sesama manusia, tanpa melihat latar belakang apapun,” kata Zainal Abidin, di Kota Palu, Senin 6 Mei 2024 malam.

Bacaan Lainnya

Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Provinsi Sulteng itu, dilibatkan oleh penyelenggara perayaan Paskah Oikumene, sebagai salah satu pembicara dalam perayaan Paskah tersebut, yang berlangsung di Kota Palu, dihadiri 50 ribu jemaat Kristiani dari berbagai gereja se-Sulteng.

Baca Juga :  Apel Kesadaran Nasional, Wali Kota Palu Dorong Etos Kerja ASN

Di hadapan puluhan ribu umat Kristiani tersebut,  Prof Zainal, mengatakan bahwa, menurut umat Kristen bahwa Yesus mengajarkan tentang cinta, kasih dan sayang kepada semua umat manusia yang ada di bumi.

Bahkan, ujar dia, menurut umat Kristiani bahwa Yesus rela berkorban yang dibuktikan dengan kerelaannya disalib, sebagai wujud kasih dan sayangnya kepada umatnya.

“Pengorbanan atas keselamatan manusia adalah perekat dan kasihnya kepada umatnya yang lebih besar dari pada mengorbankan diri atas sesama manusia, dan itulah yang dilaksanakan oleh Yesus Kristus,” ungkap Prof.  Zainal yang merupakan Guru Besar sekaligus Pakar Pemikiran Islam Modern.

“Untuk itu Yesus mengundang umat Kristiani untuk menjadi agen cinta dan kasih kepada siapapun yang dijumpa dan tinggal dimana saja,” tambahnya.

Baca Juga :  Rakor TPID Bersama BI, Wawali : Pangan Menjadi Fokus Utama

Prof. Zainal mengemukakan, pengorbanan Yesus tersebut menjadi pusat keimanan umat Kristiani.

“Dan ini menjadi pusat keimanan umat Kristiani. Umat kristiani tidak berbeda secara aqidah dalam hal ini,” ujarnya.

Ajaran kasih sayang Yesus, sebut Profesor Zainal, sesungguhnya juga diajarkan oleh semua agama. Di Islam misalnya, kasih dan sayang juga diajarkan oleh Agama Islam.

Prof. Zainal mengutip Firman Allah pada Surah Al-Maun yang artinya “Tahukah kamu orang yang mendustakan agama ? itulah orang yang menghardik anak yatim, dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin”.

“Dari Firman Allah ini, kita ketahui bahwa ternyata orang yang mendustakan agama, yaitu bukan orang yang tidak sholat, melainkan orang yang menghardik anak yatim dan tidak menganjurkan memberi makan kepada orang miskin,” ungkapnya.

Baca Juga :  Pekan Depan Basmin Karim Dilantik Jadi Anggota DPRD Palu

Menurut dia, ayat ini mengandung makna tentang mengasihi dan menyayangi sesama manusia, yaitu dengan memberikan makan orang miskin atau menganjurkan orang untuk memberi makan orang miskin, serta tidak menghardik anak yatim.

“Artinya dalam mengamalkan ajaran Islam, harus dikedepankan nilai – nilai kemanusiaan,” sebutnya.

Ia menyebut, semua agama mengajarkan tentang mengasihi dan menyayangi. Islam hadir dengan ajaran cinta kedamaian, Kristiani dengan ajaran penuh kasih sayang, Konghuchu sabar dan pengertian, Budha sumber kebajikan, dan Hindu suka ketentraman.

“Memang semua agama tidak sama, karena ada perbedaan yang mendasar. Tapi agama memiliki banyak persamaan. Pahami perbedaan, kedepankan persamaan,” ungkapnya.

Ia menambahkan, Pancasila perekat hidup bangsa. Dengan demikian diharapkan melalui Paskah Oikumene, Sulawesi Tengah akan menjadi provinsi yang aman, damai dan harmonis. **

Pos terkait